try click here

February 5, 2012

Lafazkan cintamu last part


Assalamualaikum..emm..sy x reti nak wat pendahuluan,heheh
Cerpen yang sy nak cerita nih x de kene mengena dengan sesiapa pun..ianya cerita rekaan semata mata..Btw,sy x reti gne bahasa baku sanggt..Enjoy lah bile membaca,baca dengan penuh emosi ok?



Hafeez mengejar ayu.
“Ayu tunggu lah dulu..aku nak cakap sikit dengan kau nih!”
“Kau nih kenapa,aku nak cepat nih”
“Kau tahu tak reen pegi mane?aku da lame tak nampak dia kat bilik kuliah.”
“Aik..baru sekarang kau nak cari dia,?Dah takde gunenye…Aku pun tak tahu dia pergi mane..”
“Tolong lah yu..bagitahu lah dia kat mane?...kau nak mintak maaf kat dia nih,aku call dia banyak kali tak jawab.please lah yu…aku mohon kat kau nih.”
“Aku tak tahu lah ok lah aku ade hal nih, bye…assalamualaikum.”


Hafeez menuju ke tasik dimana tempatnya berfikir dan menenangkan fikirannya.
“Reeeeeen!!!!!!!”Jerit hafeez sekuat kuat hati nya,orang sekeliling pun tak dihiraukan.
“Reen aku menyesal reen,rupanya yg selalu dalam hati aku adalah kau reen.Aku manusia bodoh yang tak pernah menyedari betapa tulusnya hatimu”
“Sudah lah saudara,jangan menangis lagi.tiada gunanya.”
“Kau siapa sibuk dengan hal aku.”
“Aku iskandar kawan reen dan juga yang mencintai reen.”
“Sebenarnya aku mencinta reen tapi dia memilih kau..bukan aku.sampai sekarang aku tak de kekuatan untuk ungkap kata cinta kat dia.”
“Ye,aku menyesal..”Tangisan hafeez tak terhenti ibarat tangisan kanak2 kecil yang kehilangan ibunya.
“Sebelum kau terlambat lafazkan kalimah tu kepadanya”Nasihat is.
“I wiil ‘Jawab hafeez dengan pantas.



@@@@

Pada waktu petang aku menulis surat kepada hafeez,sebelum aku menutup mata aku untuk selama lamanya.Sebagai tanda salam terakhir dan sayang aku padanya.
Aku terasa sakit sekali dan tidak bermaya lagi.

Sewaktu dikampung.

“Mak,kalau reen cakap sikit boleh?”

“Ape dia reen,cakap lah.”sambil mengusap kepala anak kesayangannya.

“Mak,reen nak minta maaf sekiranya ada salah silap dan halalkan makan minum reen ye mak”aku masih tak dapat menahan air mata yang mengalir,suam rasanya.

“Kenapa reen cakap macam tuh?Reen tak sihat ke nak?Mak tengok kamu nih pucat sangat,reen jangan takutkan mak?”

“Reen minta maaf sebab rahsiakan dari mak,reen sakit mak,reen hidap barah otak tahap ketiga”
Dengan rasa sebak,aku terpaksa beritahu dan tak sampai hati meninggalkan mak keseorangan yang sedang uzur.

“Kenapa reen tak pernah bagi tau mak,reen tak sayang mak ke nak?”Perasaan yang agak kesal dengan perbuatan anak nya kerana merahsiakan fasal kesihatannya
.
“Mak, bukan maksud reen nak rahsiakan dari mak..mak reen nak berehatkan mata sekejap..mata reen rasa nak tertutup sangat…reen sayang mak”Sambil peluk maknya dengan sedih.Sebelum reen menutup matanya,dia meminta mak nya memberi surat kepada hafeez,rakan sekolej yang pernah dia cintai..

Maknya masih tidak tahu yang ini adalah hari terakhir dia hidup dimuka bumi ini..

“Baik lah reen,mak ke dapur masak makanan kegemaran reen,nanti bangun tidur makan dengan mak ye sayang.reen berehat lah”Kucupan hangat singgah didahi ku.terasa kasih sayang mak padaku..Tetapi dalam hati aku berbanyak mak beristifar dan memohon maaf ‘maafkan reen mak,reen mungkin tak sempat teman mak’.




Mak nah mengetuk bilik anak daranya dengan lembut.”Reen,reen mari makan sayang..mak da masak ikan pari masak asam pedas kegemaran reen.” Ketika menolak daun pintu bilik anaknya,maknya tersenyum.

“Lah,reen nih tak bangun lagi,mari makan”menuju ke birai katilnya.

“Reen bangun lah jangan takutkan mak nak,penat mak masak ntok reen,bangun lah nak”Maknya memegang tangan reen yang kaku kesejukan..sambil menggocangkan badan reen dengan air mata yang mengalir deras .Didalam hati hanya Allah saja yang tahu betapa pilunya hati seorang ibu.

“Ya allah reen!! “

Petang selepas solat zohor.jenazah reen selamat dikebumikan di tanah perkuburan islam.27.09 malam jumaat .


@@@

“Ayu,aku nak alamat rumah reen,rumah dia kat mane?”

“Aku sibuk lah,aku tak tahu”

“Aku tau kau tahu alamtnya,tolong lah ayu”

Semakin rimas denga hafeez,selalu mengejarnya dan akhirnya dia memberi alamat rumah reen .Dia tahu, reen harus tahu betapa sygnya hafeez padanya..Selepas tamat kuliah hafeez bersama ayu dan ditemani rakan yang lain pergi ke kampung dimana reen berada..

Setiba di rumah reen,mereka melihat ramai kelibat manusia di halaman rumah reen sambil berjabat tangan..Mereka berempat masih tak nampak kelibat reen,dengan pantas mereka keluar dari perut kereta yang dipandu.

“Assalamualaikum mak cik.”

“Waalaikumussalam”

“saya ayu,yang ini hafeez ,maria dan badrul..Kami berempat mencari reen,reen ada makcik?”orang tua yang berada dihadapannya terus menangis dan ayu cuba menenangkannya.Hafeez kelihatan pelik dan terpinga,mengapa mak reen menangis.

“Kenapa nih mak cik,mak cik ok tak?”

“Se..se..benarnya, r..eenn dah meninggal dunia…reen hidap barah otak”tangisannya kembali hebat.

“Astafirullahhalazim…waInnalillahhirojiun.”Hafeez terduduk apabila terdengar kata mak cik tua itu dengan titisan air mata yang mengalir,kepalanya mula rasa ingin pitam bila mendengarnya.’reen meninggal dunia’.ya allah aku berdosa padanya..Setelah semua kembali normal,mereka berempat dijemput  masuk.Mereka ke tanah perkuburan reen yang masih merah dan basah.Tiba tiba…

“kamu hafeezkan”

“Ya mak cik,kenapa..”

“Sebelum reen meninggal dunia,dia ada pesan pada makcik suruh sampaikan surat nih pada hafeez”Dengan perlahan hafeez menyambutnya,tak mampu rasanya ingin membaca apa yang terkandung.Hafeez mencari tempat yang tenang untuk membukanya sambil dipantau oleh rakannya..Tangannya mengeletar pabila membukanya..


Sayangku hafeez,
Andai kau tahu,
Betapa sayangnya aku padamu,
Menyintaimu,
Kasihku padamu tak pernah pudar,
Bahkan makin bercambah kasih aku pada kau,

Andai kau tahu,
Sejak aku mengenalimu,
Aku sudah kenal erti cinta pada seseorang,
Tetapi aku kian sedar siapa aku padamu,

Andai kau tahu,
Puas aku menepis cinta dan rasa kasih pada kau,
Tapi akhirnya,aku tak mampu,
Puas aku tanamkan rasa benci ,
namum aku masih tak mampu,
Makin aku benci pada kau,
Makin tambah sayang aku.
Andai kau tahu,s
ewaktu kau membaca Wakrkah ini,
Aku sudah pergi berteman rasa kecewa dan sedih,
Tapi aku sedar akan diriku sebenar.
Aku akan lalui satu dunia baru,
Aku berharap pada kau akan menemui cinta sejati,yang sebenarnya telah
Lama mekar di hatimu.Doaku semoga kau sentiasa berbahagia dan aku tidak lagi
Dapat menemanimu.walau dimana pun kau berada aku tetap akan ada disisi
Untuk menjaga kau seperti dulu,

Akhir dari aku,
Aku ingin memohon maaf  jika aku terlanjur kata dan terkasar bahasa,
Dan maafkan aku kerana terlanjur mencintaimu.
Aku sentiasa menyayangi dan mencintai kau hafeez..
Assalamualaikum..


Yang mencintaimu,
             Reen.


Dengan tenang hati nya membaca satu persatu yang terkandung dalam surat tersebut..Dengan tidak sengaja air matanya jatuh berlinangan,ya allah betapa beratnya dugaanku..

“Reenn!!!!!jangan tingkalkan aku reen,aku mintak maaf…aku .c..c.in…Perkataan cintanya tak kesampaian,

“Feez,jangan lah kau menangiskan orang yang dah tiada.baik kau doakan untuk arwah,mungkin dia akan bahagia disana”

“Aku berdosa pada dia ayu,aku sayang sangat kat dia”Ayu tak mampu untuk berbicara lagi lidahnya kelu.

Masing2 terkelu melihat hafeez.Cintanya pada reen tiada penghujungnya malah reen juga telah meninggalkan hafeez untuk selamanya.


P/S = sebenarnya cinta sejati tu berada di depan mata kita,tapi kita sering alpa dengan kewujudannya.

No comments: